Mengenal Grease/Gemuk

The American Society for Testing and Materials (ASTM) mendefinisikan pelumas gemuk sebagai: “Produk padat hingga semifluida dari dispersi zat pengental dalam pelumas cair. Bahan lain yang memberikan sifat khusus dapat disertakan” (ASTM D 288, Definisi Standar dari Istilah yang berkaitan dengan minyak bumi).

Anatomi Grease/Gemuk

Seperti yang ditunjukkan oleh definisi ini, ada tiga komponen yang membentuk gemuk pelumas. Komponen tersebut adalah minyak, pengental dan aditif. Base oil dan paket aditif adalah komponen utama dalam formulasi gemuk, dan dengan demikian, memberikan pengaruh yang besar pada perilaku grease/gemuk. Pengental sering disebut juga sebagai spon yang menahan pelumas (base oil plus additive).

Gambar 1. Anatomi Grease/Gemuk

Minyak Dasar

Kebanyakan grease/gemuk yang diproduksi saat ini menggunakan minyak mineral sebagai komponen fluida mereka. Grease/Gemuk berbahan dasar minyak mineral ini biasanya memberikan kinerja yang memuaskan di sebagian besar aplikasi industri. Pada suhu ekstrim (rendah atau tinggi), grease/gemuk pelumas yang menggunakan minyak dasar sintetis akan memberikan stabilitas yang lebih baik.

Pengental

Pengental merupakan bahan yang jika dikombinasikan dengan pelumas pilihan akan menghasilkan struktur padat hingga semifluida. Jenis pengental utama yang digunakan dalam gemuk saat ini adalah sabun logam (“gemuk logam”). Sabun ini termasuk litium, aluminium, tanah liat, poliurea, natrium dan kalsium. Akhir-akhir ini, grease/gemuk jenis pengental kompleks mulai populer. Mereka dipilih karena titik jatuh yang tinggi dan kemampuan membawa beban yang sangat baik.

Grease/Gemuk kompleks dibuat dengan menggabungkan sabun logam konvensional dengan agen pengompleks. Grease/Gemuk kompleks yang paling banyak digunakan adalah yang berbahan dasar litium. Ini dibuat dengan kombinasi sabun litium (“gemuk litium”) konvensional dan asam organik dengan berat molekul rendah sebagai agen pengompleks.

Pengental nonsoap juga mendapatkan popularitas dalam aplikasi khusus seperti lingkungan bersuhu tinggi. Bentonit dan silika aerogel adalah dua contoh pengental yang tidak meleleh pada suhu tinggi. Ada kesalahpahaman, bagaimanapun, bahwa meskipun pengental mungkin dapat menahan suhu tinggi, minyak dasar akan teroksidasi dengan cepat pada suhu tinggi, sehingga membutuhkan interval pelumasan yang sering.

Tabel 1. Konsistensi NLGI

Fungsi

Fungsi grease/gemuk adalah melumasi permukaan yang bergerak tanpa merembes karena gaya gravitasi, aksi sentrifugal atau terjepit di bawah tekanan. Persyaratan praktis utamanya adalah ia mempertahankan sifatnya di bawah gaya geser pada semua suhu yang dialaminya selama penggunaan.

Aplikasi yang Sesuai untuk Grease/Gemuk

Grease/Gemuk dan oli tidak bisa saling menggantikan. Grease/Gemuk digunakan bila oli tidak praktis atau nyaman digunakan. Pilihan pelumas untuk aplikasi tertentu ditentukan dengan menyesuaikan desain mesin dan kondisi pengoperasian dengan karakteristik pelumas yang diinginkan. Grease/Gemuk umumnya digunakan untuk:

  • Mesin yang berjalan sesekali atau berada dalam penyimpanan untuk jangka waktu yang lama. Karena grease/gemuk tetap di tempatnya, film pelumas bisa langsung terbentuk.
  • Mesin yang tidak mudah dijangkau karena sering pelumasan. Grease/Gemok berkualitas tinggi dapat melumasi komponen yang terisolasi atau relatif tidak dapat diakses untuk waktu yang lama tanpa sering mengisi ulang. Grease/Gemuk ini juga digunakan dalam aplikasi yang diberi seal seumur hidup seperti pada beberapa motor listrik dan kotak roda gigi/gear.
  • Mesin beroperasi dalam kondisi ekstrim seperti suhu dan tekanan tinggi, beban kejut, atau kecepatan lambat di bawah beban berat.
  • Komponen usang. Gemuk mempertahankan lapisan film yang lebih tebal untuk menghindari keausan dan dapat memperpanjang usia komponen.

Sifat Fungsional Grease/Gemuk

  • Grease/Gemuk berfungsi sebagai sealant untuk meminimalkan perembesan dan mencegah kontaminan. Karena konsistensinya, grease berfungsi sebagai sealant untuk mencegah perembesan pelumas dan juga mencegah masuknya kontaminan korosif, dan material asing. Ini juga berfungsi untuk menjaga seal tetap efektif.
  • Grease/Gemuk lebih mudah membatasi daripada oli. Pelumasan oli dapat memerlukan sistem peralatan sirkulasi yang mahal dan perangkat retensi yang kompleks. Sebagai perbandingan, grease/gemok, berdasarkan kekakuannya, mudah dibatasi dengan perangkat retensi yang disederhanakan dan lebih murah.
  • Grease/Gemuk menahan pelumas padat dalam suspensi. Pelumas padat yang digiling halus, seperti molibdenum disulfida (moly) dan grafit, dicampur dengan pelumas dalam layanan suhu tinggi atau dalam aplikasi tekanan tinggi yang ekstrem. Grease/Gemuk menahan zat padat dalam suspensi.
  • Level cairan tidak harus dikontrol dan dimonitor.

Karakteristik

Seperti halnya oli, grease/gemuk menampilkan serangkaian karakteristiknya sendiri yang harus dipertimbangkan saat dipilih untuk suatu aplikasi. Karakteristik yang biasa ditemukan pada lembar data produk antara lain sebagai berikut:

Daya pompa

Daya pompa adalah kemampuan grease untuk dipompa atau didorong melalui sistem. Lebih praktis, daya pompa adalah kemudahan di mana gemuk bertekanan dapat mengalir melalui saluran, nozel, dan alat kelengkapan sistem penyalur gemuk.

Ketahanan Air

Ini adalah kemampuan gemuk untuk menahan efek air tanpa mengubah kemampuannya untuk melumasi. Busa sabun / air dapat merubah sifat grease, membentuk emulsi yang dapat membersihkan atau, pada tingkat yang lebih kecil, mengurangi pelumasan dengan mengencerkan dan mengubah konsistensi dan tekstur minyak.

Konsistensi

Konsistensi gemuk tergantung pada jenis dan jumlah pengental yang digunakan serta viskositas minyak dasarnya. Konsistensi gemuk adalah ketahanannya terhadap deformasi oleh gaya yang diterapkan. Ukuran konsistensi disebut penetrasi. Penetrasi tergantung pada apakah konsistensi telah diubah dengan penanganan atau pengerjaan. Metode ASTM D 217 dan D 1403 mengukur penetrasi gemuk yang tidak bekerja dan bekerja. Untuk mengukur penetrasi, kerucut / cone dengan bobot tertentu dibiarkan tenggelam ke dalam gemuk selama lima detik pada suhu standar 25 °C (77 °F).

Kedalaman, dalam sepersepuluh milimeter, di mana kerucut / cone tenggelam ke dalam minyak adalah penetrasi. Penetrasi 100 akan merepresentasikan gemuk padat sedangkan penetrasi 450 akan menjadi semi-cair. NLGI telah menetapkan nomor konsistensi atau nomor kelas, mulai dari 000 hingga 6, sesuai dengan rentang nomor penetrasi yang ditentukan. Tabel 1 mencantumkan klasifikasi gemuk NLGI bersama dengan deskripsi konsistensi terkait dengan semifluida umum.

Titik jatuh

Titik jatuh merupakan indikator ketahanan panas dari gemuk. Saat suhu gemuk meningkat, penetrasi meningkat hingga gemuk mencair dan konsistensi yang diinginkan hilang. Titik jatuh adalah suhu di mana minyak menjadi cukup cair untuk menetes. Titik jatuh menunjukkan batas suhu atas di mana gemuk mempertahankan strukturnya, bukan suhu maksimum di mana gemuk dapat digunakan.

Stabilitas oksidasi

Ini adalah kemampuan gemuk untuk menahan penyatuan kimia dengan oksigen. Reaksi gemuk dengan oksigen menghasilkan gum yang tidak larut, lumpur dan endapan seperti pernis yang menyebabkan operasi lamban, peningkatan keausan, dan pengurangan jarak bebas. Kontak yang terlalu lama dengan suhu tinggi mempercepat oksidasi dalam gemuk.

Efek suhu tinggi

Temperatur tinggi lebih merusak gemuk daripada merusak minyak. Gemuk, pada dasarnya, tidak dapat menghilangkan panas dengan konveksi seperti oli yang bersirkulasi. Akibatnya, tanpa kemampuan untuk memindahkan panas, suhu yang berlebihan mengakibatkan oksidasi yang lebih cepat atau bahkan karbonisasi di mana gemuk mengeras atau membentuk kerak.

Pelumasan gemuk yang efektif bergantung pada konsistensi gemuk. Temperatur tinggi menyebabkan softening dan bleeding, menyebabkan gemuk mengalir keluar dari area yang membutuhkan. Oli mineral dalam gemuk dapat menyala, terbakar, atau menguap pada suhu lebih dari 177 ° C (350 ° F).

Efek suhu rendah

Jika temperatur gemuk diturunkan cukup, gemuk akan menjadi sangat kental sehingga dapat diklasifikasikan sebagai gemuk keras. Daya pompa menderita dan pengoperasian mesin menjadi tidak mungkin karena batasan torsi dan kebutuhan daya. Sebagai pedoman, titik tuang minyak dasar dianggap sebagai batas suhu rendah gemuk.

Liotec Mitra Utama memberikan solusi untuk Anda yang membutuhkan grease/gemuk sesuai pada aplikasi yang Anda inginkan dengan memberikan grease/gemuk berkualitas tinggi. Untuk informasi lebihnya klik disini

REFERENSI

1. Pirro, Wessol. Lubrication Fundamentals. New York: Marcel Dekker, 2001.

2. U.S. Army Corps of Engineers. Engineering and Design – Lubricants and Hydraulic Fluids. EM 1110-2-1424 CECW-ET, 1999.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *